China Mengatakan Mungkin Telah Mendeteksi Sinyal Dari Peradaban Asing

China Mengatakan Mungkin Telah Mendeteksi Sinyal Dari Peradaban Asing


gracetzy.com - China mengatakan teleskop raksasa Sky Eye-nya mungkin telah menangkap tanda-tanda peradaban alien, menurut sebuah laporan oleh Science and Technology Daily yang didukung negara, yang kemudian tampaknya telah menghapus laporan dan postingan tentang penemuan itu.

Sinyal elektromagnetik pita sempit yang terdeteksi oleh Sky Eye teleskop radio terbesar di dunia berbeda dari yang sebelumnya ditangkap dan tim sedang menyelidiki lebih lanjut, kata laporan itu, mengutip Zhang Tonjie, kepala ilmuwan dari tim pencari peradaban luar angkasa. didirikan oleh Beijing Normal University, National Astronomical Observatory of the Chinese Academy of Sciences dan University of California, Berkeley. 

Tidak jelas mengapa laporan itu tampaknya dihapus dari situs web Science and Technology Daily, surat kabar resmi kementerian sains dan teknologi China, meskipun berita itu sudah mulai menjadi tren di jejaring sosial Weibo dan diambil oleh media lain, termasuk yang dikelola negara.

Pada September 2020, Sky Eye, yang terletak di provinsi Guizhou barat daya China dan memiliki diameter 500 meter (1.640 kaki), secara resmi meluncurkan pencarian kehidupan di luar bumi. Tim tersebut mendeteksi dua set sinyal mencurigakan pada tahun 2020 saat memproses data yang dikumpulkan pada tahun 2019, dan menemukan sinyal mencurigakan lainnya pada tahun 2022 dari data pengamatan target planet ekstrasurya, kata Zhang, menurut laporan itu.

Mata Langit China sangat sensitif dalam pita radio frekuensi rendah dan memainkan peran penting dalam pencarian peradaban asing, kata Zhang dilaporkan. 

Namun, sinyal yang mencurigakan itu juga bisa menjadi semacam gangguan radio dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut, tambahnya.

Panggilan oleh Bloomberg News ke Science and Technology Daily tidak dijawab.

— Dengan bantuan John Liu, dan Claire Che
© gracetzy. All rights reserved. Distributed by Pixabin